Jangan Sampai Salah! Begini Cara Mencuci Mukena yang Benar Agar Awet

Sahabat Bursa Sajadah, mukena merupakan perlengkapan ibadah yang wajib dikenakan perempuan untuk menutup aurat saat akan shalat. Tentunya dengan ibadah yang kita laksanakan setiap hari, kita harus pintar-pintar merawat mukena yang kita kenakan agar tidak rusak. Ditambah lagi mukena terdiri dari berbagai bahan sehingga perawatan serta pencuciannya pun tidak bisa sembarang dan berbeda-beda. Lantas, bagaimana sih cara mencuci mukena yang benar agar awet?

Berikut Bursa Sajadah punya tipsnya untuk Anda. Simak yuk!

1. Cucilah Mukena Secara Manual

Cara mencuci mukena yang benar salah satunya dengan dicuci secara manual. Ini berlaku untuk semua jenis mukena seperti bahan sutra, parasut, memiliki variasi brukat, bordir, atau renda. Memang, mencuci mukena dengan mesin cuci lebih mudah dan praktis, tapi sangat berisiko merusak warna serta serat kain dari mukena kesayanganmu. Mencuci mukena dengan tangan juga menghindari karet mukena pada rok dan bagian kepala cepat mengendur. Jika terdapat noda membandel, kamu bisa sikat perlahan agar serat kain tidak rusak.

2. Saat Mencuci, Jangan Gabungkan dengan Pakaian Lain

Selain dicuci secara manual, mukena sebaiknya tidak dicuci bersamaan dengan pakaian lainnya. Ini bertujuan agar tidak merusak warna atau mencegah terjadinya luntur. Anda juga bisa memperlakukannya dengan cara yang berbeda dengan pakaian lainnya. Namun sebaiknya harus paham betul jenis kain mukena yang dipunya, serta cara pencuciannya agar mukena awet tentunya.

3. Sering-seringlah Mencuci Mukena

Berhubung mukena digunakan setiap hari, tentunya akan cepat kotor dan bau. Maka sering-seringlah untuk mencuci mukena.  Namun, tidak perlu dicuci setiap harinya. Asalkan selalu kamu gantung setiap selesai digunakan, kamu bisa cuci mukena minimal 2 minggu sekali. Namun jika sebelum 2 minggu dirasa mukena sudah kotor atau bau apek, silakan langsung mencucinya tanpa harus menunggu setelah 2 minggu.

4. Hindari Menjemur Langsung Di Bawah Terik Matahari

Untuk mempertahankan warna mukena agar tidak memudar, baiknya tidak menjemur mukena di bawah sinar matahari langsung. Setelah dicuci, jemur mukenamu di tempat sejuk atau cukup diangin-anginkan saja. Hal ini dikarenakan, paparan sinar matahari berlebih dapat melunturkan warna mukenamu.

Leave a Comment